Feb 03, 2022

Philips Indonesia Bersama Philips Foundation Serukan Deteksi Dini Kanker Payudara di Indonesia


Pada Hari Kanker Sedunia, Philips Indonesia bersama Philips Foundation berkomitmen untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya deteksi dini kanker payudara kepada para perempuan yang memiliki keterbatasan akses pengetahuan dan perawatan kesehatan.

Dari kampanye sosial yang diadakan tahun lalu, meliputi skrining kanker payudara terhadap 1.000 perempuan, berkolaborasi dengan Docquity dan Lovepink, Philips Foundation telah berhasil meningkatkan kesadaran tentang bahaya kanker payudara secara signifikan.

Jakarta, Indonesia–Philips Foundation, dalam misinya untuk menyediakan akses layanan kesehatan berkualitas bagi masyarakat pra-sejahtera melalui inovasi, telah berhasil menyediakan akses pemeriksaan kanker payudara di kota-kota seperti Jabodetabek, Jember, Banjarbaru, Yogyakarta dan Padang. Berkolaborasi dengan Lovepink dan Docquity, Philips Foundation memberikan akses gratis kepada 1.000 perempuan pra-sejahtera untuk skrining kanker payudara di beberapa kota di Indonesia yang telah disebutkan diatas.

Kami sangat berterima kasih atas kerjasama yang luar biasa bersama Philips Foundation dan Docquity. Melalui kegiatan yang syarat makna ini, kami berhasil menemukan 12 perempuan yang memiliki benjolan padat di payudaranya. Tiga diantaranya terdiagnosis kanker dan dua orang telah menjalani operasi. Hal ini tentunya sejalan dengan fokus kami yang ingin memberikan edukasi tentang deteksi dini serta memberikan dukungan moral kepada perempuan penderita kanker payudara, guna mengurangi jumlah penderita kanker payudara pada stadium lanjut,” 

jelas Samantha Barbara

Ketua Yayasan Daya Dara Indonesia (Lovepink)

Farida, salah satu dari tiga perempuan yang terdiagnosis menderita kanker payudara, turut setuju dengan pernyataan Samantha; Ia mengaku tidak menyadari bahwa benjolan di tubuhnya sebenarnya adalah kanker. “Semua berawal ketika saya melihat kampanye Indonesia Goes Pink 2021 di media sosial, di mana salah satu programnya memberikan skrining gratis untuk 1.000 wanita. Saya langsung mendaftarkan diri untuk memeriksakan benjolan di tubuh saya,” jelas Farida. Hasil pemeriksaan tersebut menyatakan bahwa Farida terdiagnosis kanker stadium II. Melalui deteksi ini Farida dapat lebih cepat menentukan langkah pengobatan selanjutnya.

 

Farida lalu menjalani perawatan lanjutan, yaitu operasi dan kemoterapi yang mendapat dukungan penuh dari keluarganya. Sebuah keputusan yang sulit, namun keinginan untuk pulih dan dukungan moral dari keluarga Farida membantu mengalahkan ketakutan dan kekhawatirannya. Berdasarkan pengalamannya tersebut, Farida kini menyadari pentingnya SADARI (pemeriksaan payudara sendiri) dan SADANIS (pemeriksaan payudara klinis). “Saya bersyukur bisa mengikuti pemeriksaan payudara gratis melalui program yang diadakan oleh Philips Foundation dan Lovepink. Saya menyadari pentingnya SADARI dan SADANIS. Jika saja saya tidak melakukan pemeriksaan, maka saya tidak akan tahu bahwa saya menderita kanker payudara hingga hari ini. Oleh karena itu, saya menghimbau dan mendorong semua perempuan untuk melakukan SADARI dan berani untuk terus melakukan SADANIS karena seperti kata pepatah: semakin cepat akan semakin baik,” jelas Farida.

 

Data dari Globocan 2020 menunjukkan bahwa kanker payudara menduduki daftar teratas dari kasus baru di antara kasus kanker dan semua penyakit tidak menular lainnya. Oleh karena itu, Philips Foundation terus mendorong perempuan Indonesia untuk melakukan SADARI dan SADANIS.

“Philips Foundation berkomitmen untuk mendukung solusi perawatan kesehatan inovatif guna mengatasi masalah kesehatan di mana sumber daya terpenting masih belum tersedia. Kami sangat senang melihat kolaborasi kami dengan Lovepink dan Docquity memberikan dampak yang besar. Kami akan terus terlibat dalam kegiatan intervensi awal, terutama bagi masyarakat kurang mampu di Indonesia,” kata Margot Cooijmans, Direktur Philips Foundation.

Sebagai perusahaan teknologi kesehatan, Philips mendorong perempuan untuk menjalani pemeriksaan secara rutin dan berkonsultasi dengan dokter untuk mengetahui tanda-tanda kanker payudara sejak dini. Philips berkomitmen untuk selalu menghadirkan solusi tercanggih untuk mendukung para tenaga medis profesional dalam mendeteksi kanker payudara dan membantu mereka untuk memberikan diagnosis yang lebih baik. Dengan begitu, perawatan yang diberikan akan sesuai dengan kebutuhan pasien.”

Pim Preesman

Presiden Direktur Philips Indonesia, mengatakan

Philips Indonesia dan Philips Foundation akan terus berkolaborasi dengan organisasi strategis, komunitas, dan fasilitas kesehatan pada masa yang akan datang untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya deteksi dini, dan menutup kesenjangan perawatan kanker. Hal ini sejalan dengan tema Hari Kanker Sedunia 2022 yang jatuh pada 4 Februari: #CloseTheCareGap. Tema ini mempromosikan kesetaraan kesehatan untuk semua orang – kesempatan yang sama bagi semua orang untuk mencapai potensi kesehatan mereka secara penuh tanpa hambatan atau batasan apa pun.

Tentang Philips Foundation

Philips Foundation adalah organisasi nirlaba terdaftar yang didirikan pada tahun 2014 – didirikan dengan keyakinan bahwa inovasi dan kolaborasi teknologi dapat mendorong perubahan yang berkelanjutan dan sistemik untuk sistem layanan kesehatan primer di seluruh dunia dan membantu mengatasi beberapa akses terberat di dunia terhadap tantangan layanan kesehatan. Misi Philips Foundation adalah mengurangi tidak meratanya layanan kesehatan dengan menyediakan akses terhadap layanan kesehatan berkualitas untuk komunitas yang kurang beruntung melalui inovasi. Philips Foundation memenuhi misinya dengan menerapkan keahlian Philips dalam teknologi dan solusi layanan kesehatan yang inovatif, dengan mengeksplorasi model pemberian layanan kesehatan yang layak dan berkelanjutan, dan dengan berkolaborasi dengan mitra utama di seluruh dunia. Informasi lebih lanjut tentang Philips Foundation dapat ditemukan di www.philips-foundation.com.

Baca lengkapBaca ringkas

Tentang Royal Philips

Royal Philips (NYSE: PHG, AEX: PHIA) merupakan perusahaan teknologi kesehatan terkemuka yang berfokus pada peningkatan kesehatan dan kesejahteraan masyarakat dan memungkinkan hasil yang lebih baik di sepanjang rangkaian layanan kesehatan, mulai dari gaya hidup sehat dan pencegahan, diagnosis, pengobatan hingga perawatan di rumah. Philips memanfaatkan teknologi canggih serta pemahaman mendalam secara klinis maupun mengenai konsumen untuk memberikan solusi yang terintegrasi. Berkantor pusat di Belanda, perusahaan ini adalah pemimpin dalam pencitraan diagnostik, terapi dipandu citra, pemantauan pasien dan informatika kesehatan, serta kesehatan konsumen dan perawatan di rumah. Philips mencapai penjualan pada tahun 2021 sebesar EUR 17,2 miliar EUR dan mempekerjakan sekitar 78.000 karyawan dengan penjualan dan layanan pada lebih dari 100 negara. Berita tentang Philips dapat ditemukan di www.philips.com/newscenter

Baca lengkapBaca ringkas

Topik

Kontak

Yulin Febrina

Yulin Febrina

Corporate Communications Manager

Tel: +628118440981

Aset media

Bagikan di media sosial

You are about to visit a Philips global content page

Continue

You are about to visit the Philips USA website.

I understand

Our site can best be viewed with the latest version of Microsoft Edge, Google Chrome or Firefox.